Blogger Backgrounds

DArI hAtI~

SiMpULaN UkHwAH~

Tuesday, June 29, 2010

UnGkApAn BiSu~




Assalamualaikum..

Tangan pantas menaip sesuatu..menaip sesuatu yang terbuku...namun tak dapat luahkan semua..7 hari 7 malam pun tak habis..sekadar menterjemahkan apa yang ada..

Melihat keadaan dunia, sampai dah tak tahu nak cakap apa..
Melihat keadaan Malaysia, kadang2 ingin sahaja bersuara..
Melihat keadaan keluarga, terasa tak nak jauh2..
Melihat keadaan diri sendiri, lagi la tak tahu nak tafsirkan..

Apapun keadaan, walau sekuat mana badai datang melanda 0mbak hati, walau aku tak tahu apa keadaan sebenar, walau aku tak pasti dengan apa yang berlaku di sana, hanya mampu meneka dan membuat andaian yang akhirnya memakan diri, walau aku sedar siapa aku sebenarnya kalau nak dibandingkan dengan ...... walau aku tahu ada salah faham yang pernah berlaku atas tulisan ku pada sesawang maya, yang aku tidak bermaksud ditujukan pada sesapa melainkan diri sendiri, namun bila lihat kembali ayat b0leh mengundang salah faham lantas bertindak menjauhkan diri, yang berlalu biarkan ia berlalu.. dan walau aku tahu pers0alan itu tak sepatutnya aku suakan..juga aku perlu membiarkan....terdiam mengumpul kekuatan..

Aku harus tak lupa ucapkan Alhamdulillah..kalimah suci yang dihadiahkan..buat hambaNya yang mahu bersyukur..jika hidup hanya nakkan keindahan, pasti tak akan terasa erti hidup..jika hidup hanya nakkan penderitaan pasti tak akan terasa r0na kebahagiaan..jadi hiduplah dengan sederhana..alhamdulillah..hati bicara..akal menafsir..diri kena kuat..

Wahai diri..kuatlah..
Wahai hati..lupakanlah..
Wahai akal..maafkanlah..
Wahai Suhaila...cukuplah Allah bagimu..

Apabila pengalaman pertama dirasakan..barulah ku mengerti...betapa ada pahitnya..di sebalik bayangan kemanisan..tamparan hebat melanda pasir2 mem0ri..ya hakikat....inilah hakikat..

Namun ku tahu ada hikmahnya
Setiap segala yang menimpa diri
Kuserahkan segala padaMu Tuhan
Yang berkuasa jua mencipta
Kerana engkau Maha Mengetahui
Segala apa yang terbuku di hati..

"Nikmat itu kadang-kadang tidak disedari, hanya apabila ia telah hilang barulah manusia benar-benar terasa"

"Manusia biasanya lebih menghargai sesuatu yang sukar diperoleh tetapi sering melupakan nikmat yang telah tersedia."

"Hari ini bila ia datang, jangan biarkan ia berlalu pergi. Esok kalau ia masih bertandang,jangan harap ia akan datang kembali"

Selepas n0ktah, aku harap aku seprti dulu..

Pujuklah hati dengan tarbiyah Pencipta, hanya kepada Allah aku berserah..pasti Dia mengerti kerana Dia yang Maha Mendengar..

"Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah pula kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang tinggi darjatnya, jika kamu orang-orang yang beriman."(Surah Ali Imran: 139).


~bisikan nurani~

Saturday, June 19, 2010

Ke UPM SeRdAnG~




Assalamualaikum bl0gku...

Nampaknya pelbagai reaksi yg dapat ku lihat setelah keputusan UPU diumumkan...aku juga x terkecuali..alhamdulillah..syukur kepada Allah yg memberikan nikmat ini..

~Sains Bi0perubatan a.k.a Bi0medic di UPM Serdang Selang0r..

Bakal ke sana 2 minggu lagi, insyaAllah..

Walau yuran agak mahal, namun ku tahu ada hikmah di sebalik semua ini..terharu apabila mak ayah sudi berk0rban untuk sedaya upaya membayar yuranku ini..

Aku sedar kini tanggungjawab yang ku galas sebagai anak sulung makin menghimpit..tambahan pula, seramai 5 0rang adik-adikku masih bersek0lah dan sudah tentu semuanya memerlukan wang yg bukan sedikit..alhamdulillah..walau 0nak diri wang ini kadang kala datang, namun tidak pernah lagi kami adik beradik menghadapi krisis makanan..alhamdulillah...syukur..syukur..syukur..

Namun sebagai kakak, aku mahu lihat kami adik beradik berjaya membalas kedua jasa mak ayah..aku gembira apabila adik-adikku sedar akan peranan mereka sebagai se0rang pelajar..mari ku k0ngsikan serba sedikit tentang mereka yg mewarnai suka duka hidupku..

Ku mempunyai 3 0rang adik lelaki dan 2 0rang adik perempuan..

1) Ibrahim bin Dali..berumur 17 tahun..bersek0lah di Sek.Men.Sains.Tun.Syed.Syeh.Syahabuddin Bukit Mertajam..menjadi kebanggaan keluargaku..amat genius..tahniah baim..

2) Abdul Qhani bin Dali..berumur 16 tahun..bersek0lah di Sek.Men.Sains Kepala Batas..pernah menjadi ustaz sementara..ku terharu apabila duit gaji yg diper0lehi semuanya diserahkan kepada mak..tahniah qhani..

3) Abdul Razak bin Dali..berumur 15 tahun..bersek0lah di Maahad al-Mashoor Pulau Pinang..menjadi harapan keluarga untuk menjadi se0rang ustaz kelak..insyaAllah..se0rang yg cenderung dalam bidang agama..sering kali aku belajar sesuatu dari dia..dapat juga belajar ilmu qiraat..tahniah Razak..

4) Dalilah bt Dali..berumur 10 tahun..bersek0lah di Sek.Keb.Permatang Pasir..se0rang yg suka berusaha..amat sensitif..perlu diselami hatinya..tahniah Dalilah..

5) Nur Faizah bt Dali..berumur 5 tahun..adik b0ngsuku yg manja sekali...masih berada di pra sek0lah..amat bijak...dan c0mel..dialah buah hatiku..tahniah adik..

Tanpa sedar,ada titisan air mata di pipi..mungkin ini pertama kali ku bakal berjauhan dari mereka..sebelum ini hanya terdampar di Perak..akan datang di bumi penuh cabaran, Selang0r..sungguh ku takut..Ya Allah,tetapkan diriku di jalanMu..

~sudah jam 3.12 pagi..tangan kan berhenti menaip..tenanglah wahai hati..tidurlah wahai mata..rehatkah wahai minda..

di hati ada sesuatu yg terbuku..hanya Allah yg tahu..

~bisikan nurani~

Wednesday, June 16, 2010

SeMoGa BeRjAyA~




Semoga berjaya
Menjadi gadis mulia
Semulia diri Maryam
Semoga berjaya
Menjadi wanita faqihah
Sebijak minda Aisyah
Semoga berjaya
Menjadi perempuan tabah
Setabah hati Asiah
Semoga berjaya
Menjadi srikandi kebanggaan
Sehebat jiwa Sumaiyah
Semoga berjaya
Menjadi hiasan dunia
Seindah akhlak Rabiatul Adawiyah
Semoga berjaya
Menjadi isteri solehah
Sebaik budi Khadijah
Semoga berjaya
Menjadi wanita dan kekasih
Idaman hatiku
Kecintaan Tuhanmu..

~bisikan nurani~

Tuesday, June 15, 2010

MaLaM InI~



Allah jua penentu segalanya, namun aku masih di sini mencari, masih tak pasti.. Hidup ini indah jika segalanya kerana Allah..Cahaya jingga kan menjadi nyata, ku menuju padaMu Ya Rabb.. Pimpinlah aku.. Amin..

~di keheningan malam, aku masih menulis...melengkapkan diari kehidupan..di kertas maya ini..aku hanya insan..maafkan aku kalau aku ingin katakan kata-katamu sangat pedih..tak perlu berkata begitu padaku...aku terima..namun aku tak lupa..terima kasih..aku x berduka..cuma kata-kata itu sangat berbisa..mungkin tidak padamu..tapi iya bagiku..sudahlah..aku maafkan..dan juga aku harap kau memaafkanku..akhir kalam..noktah..~

Perjuangan ibarat tiram di laut..
dihiris pepasir tercalarlah ia..
sungguhpun terluka tapi dipendam..
sungguhpun pedih tapi disimpan..
namun akhirnya dibalas mutiara..

~bisikan nurani~

Di SeBaLiK~



Di sebalik kepayahan dan kesusahan..
Pasti terselit kebahagiaan yg kadang kala tidak kita sedari..
Setiap kejadian di dunia ini semuanya adalah atas kehendak dan ketentuan Allah..
Dan pasti setiap yg terjadi itu mempunyai hikmahnya yg tersendiri..
Cuma kita sebagai hambaNya yg beriman perlu perbanyakkan sabar..
Sabarlah dgn ujian dari Ilahi..
Kerana di sebaliknya pasti akan hadir nikmat yg cukup berharga buat kita..
Pesanan buat semua saudara seakidahku..
Bersabarlah ke atas segala musibah yg terjadi ke atas diri kita..
Sudah lumrah dalam mengejar cinta Allah..
Jalannya penuh liku dan onak duri..
Kerana perlu diingat,sesungguhnya syurga itu manis dan jalan menujunya amatlah pahit..

~bisikan nurani~

BiArKaN~



Biar kepahitan itu pergi..agar kemanisan mengisi..
Biarkan kekecewaan berlalu, agar kegembiraan mewarnai..
Biarkan kegelisahan lenyap, jangan kita hilang semangat..
Biar penderitaan itu menyapa, agar kekuatan kita jana semula..
Biarkanlah diri ini derita, agar aku tahu kepahitan derita ini..
Agar aku sedar kesengsaraan ini..
Tak sama bahkan hanya secebis dari penderitaan Rasulullah s.a.w..
Tuhan tidak akan sesekali menzalimi hambaNya..
Tapi manusia yg menzalimi diri mereka sendiri..
Cahaya kelam pahala dosa., berupaya memilihnya..
Walau kadangkala tersasar lantaran pautan nafsu..
Naman peluang dariNya sentiasa ada..
Namun kasih dariNya sentiasa memayungi..
Diturunkan ad-din memperhalusi akal..
Dianugerahkan akal memperhalusi akhlak..
Dikurniakan akhlak mempercantikkan pekerti..
Menjadi sebaik-baik ummat..
Tunduk sebagai hamba..
Berjalan sebagai khalifah..
Menyusuri kehidupan mencari sebutir permata iman..
Menyemai sepohon taqwa..
Agar dapat berteduh dari kepanasan nafsu..
Agar dapat berlindung dari angin hasutan syaitan..
Dalam mencari keredhaan Allah..

~bisikan nurani~

Monday, June 14, 2010

RaBi'aTuL AdAwiYaH~



Rabi'atul Adawiyah merupakan salah seorang srikandi agung dalam Islam. Beliau terkenaldengan sifat wara' dan sentiasa menjadi rujukan golongan cerdik pandai kerana beliau tidak pernah kehabisan hujjah. Ikutilah antara kisah-kisah teladan tentang beliau...( m0ga dapat menc0nt0hi peribadi beliau.. )

KISAH 1:

Suatu malam yang sunyi sepi, di kala masyarakat sedang khusyuk tidur, seorang pencuri telah menceroboh masuk ke dalam pondok Rabi'atul Adawiyah. Namun setelah menyelongkar sekeliling berkali-kali, dia tidak menemui sebarang benda berharga kecuali sebuah kendi untuk kegunaan berwuduk, itupun telah buruk. Lantas si pencuri tergesa-gesa untuk keluar dari pondok tersebut.

Tiba-tiba Rabi'atul Adawiyah menegur si pencuri tersebut, "Hei, jangan keluar sebelum kamu mengambil sesuatu dari rumahku ini."

Si pencuri tersebut terperanjat kerana dia menyangka tiada penghuni di pondok tersebut. Dia juga berasa hairan kerana baru kini dia menemui tuan rumah yang begitu baik hati seperti Rabi'tul Adawiyah. Kebiasaannya tuan rumah pasti akan menjerit meminta tolong apabila ada pencuri memasuki rumahnya, namun lain pula yang berlaku.

"Sila ambil sesuatu." kata Rabiatul Adawiyah lagi kepada pencuri tersebut.

"Tiada apa-apa yang boleh aku ambil daripada rumah mu ini." kata si pencuri berterus-terang.

"Ambillah itu!" kata Rabi'atul Adawiyah sambil menunjuk pada kendi yang buruk tadi.

"Ini hanyalah sebuah kendi buruk yang tidak berharga." Jawab si pencuri.

"Ambil kendi itu dan bawa ke bilik air. Kemudian kamu ambil wudhu' menggunakan kendi itu. Selepas itu solatlah 2 rakaat. Dengan demikian, engkau telah mengambil sesuatu yang sangat berharga daripada pondok burukku ini." Balas Rabi'tul Adawiyah.

Mendengar kata-kata itu, si pencuri tadi berasa gementar. Hatinya yang selama ini keras, menjadi lembut seperti terpukau dengan kata-kata Rabi'tul Adawiyah itu. Lantas si pencuri mencapai kendi buruk itu dan dibawa ke bilik air, lalu berwudhu'
menggunakannya.. Kemudian dia menunaikan solat 2 rakaat. Ternyata dia merasakan suatu kemanisan dan kelazatan dalam jiwanya yang tak pernah dirasa sebelum ini.

Rabi'atul Adawiyah lantas berdoa, "Ya Allah, pencuri ini telah menceroboh masuk ke rumahku. Akan tetapi dia tidak menemui sebarang benda berharga untuk dicuri. Kemudian aku suruh dia berdiri dihadapan-Mu. Oleh itu janganlah Engkau halang dia daripada memperolehi nikmat dan rahmat-Mu."

KISAH 2 :

Pada suatu hari, sekumpulan golongan cerdik pandai telah datang ke rumah Rabi'atul Adawiyah. Tujuan mereka tidak lain dan tidak bukan adalah untuk menguji beliau dengan pelbagai persoalan. Malah mereka telah bersedia dengan satu persoalan yang menarik. Mereka menaruh keyakinan yang tinggi, kerana selama ini Rabi'atul Adawiyah tidak pernah ketandusan hujah.

"Wahai Rabi'atul Adawiyah, semua bentuk kebajikan yang tinggi-tinggi telah dianugerahkan oleh Allah kepada kaum lelaki, namun tidak kepada kaum wanita." Ketua rombongan itu memulakan bicara.

"Buktinya?" Balas Rabi'atul Adawiyah.

"Buktinya ialah, mahkota kenabian dan Rasul telah dianugerahkan kepada kaum lelaki.Malah mahkota kebangsawanan juga dikurniakan kepada kaum lelaki. Paling penting, tidak ada seorang wanita pun yang telah diangkat menjadi Nabi atau Rasul, malah semuanya dari golongan lelaki." Jawab mereka pula dengan yakin.

"Memang betul pendapat tuan-tuan sekalian. Akan tetapi harus diingat bahawa sejahat-jahat pangkat ada pada kaum lelaki juga. Siapa yang mengagung-agungkan diri sendiri? Siapa yang begitu berani mendakwa dirinya sebagai Tuhan? Dan siapa pula yang berkata : "Bukankah aku ni tuhanmu yang mulia?" Dengan tenang, Rabi'atul Adawiyah membalas hujah mereka sambil merujuk kepada Firaun dan Namrud.

Kemudian Rabi'atul Adawiyah menambah lagi, "Anggapan dan ucapan seperti itu tidak pernah keluar dari mulut seorang wanita. Malah semuanya ditimpakan kepada kaum
lelaki."

KISAH 3 :

Suatu hari, Rabi'atul Adawiyah terlihat seseorang sedang berjalan-jalan dengan kepalanya berbalut sambil menagih simpati daripada orang ramai. Kerana ingin tahu sebabnya orang itu berbuat demikian, Rabi'atul Adawiyah bertanya, "Wahai hamba Allah! Mengapa engkau membalut kepalamu sebegini rupa?"

"Kepalaku sakit." Jawab orang itu dengan ringkas.

"Sudah berapa lama?" Tanya Rabi'atul Adawiyah lagi.

"Sudah sekian hari." Jawabnya dengan tenang.

Lantas Rabi'atul Adawiyah bertanya lagi," Berapa umurmu ? " Jawabnya " Umurku 30 tahun ".

"Bagaimana keadaanmu selama 30 tahun itu?" Tanya beliau lagi.

"Alhamdulillah, sihat-sihat saja." Jawabnya.

"Apakah kamu memasang sebarang tanda di badanmu bahawa kamu sihat selama ini?" Tanya Rabi'atul Adawiyah.

"Tidak." Jawab orang itu ragu-ragu.

"Masya Allah, selama 30 tahun Allah telah menyihatkan tubuh badanmu, tetapi kamu langsung tidak memasang sebarang tanda bagi menunjukkan kamu sihat sebagai
tanda bersyukur kepada Allah. Jika sebaliknya, pasti manusia akan bertanya kepada kamu sebabnya kamu sangat gembira. Apabila mereka mengetahui nikmat Allah kepadamu, diharapkan mereka akan bersyukur dan memuji Allah." Jelas Rabi'atul Adawiyah.

"Akan tetapi, kini apabila kamu mendapat sakit sedikit, kamu balut kepalamu dan kemudian pergi ke sana sini bagi menunjukkan sakitmu dan kekasaran Allah terhadapmu kepada orang ramai, Mengapa kamu berbuat hina seperti itu?" Sambung Rabi'atul
Adawiyah lagi.

Orang yang berbalut kepalanya itu hanya diam seribu bahasa dan tertunduk malu dengan perlakuannya. Kemudian dia beredar meninggalkan Rabi'atul Adawiyah dengan perasaan kesal dan insaf.

~Dialah Rabi'atul Adawiyah..mari bersama hayati lirik lagu ini..

In Team~Rabi'atul Adawiyah

Engkau bermula dengan sengsara
Dalam mencari bahagia
Terasa bagai baying-bayang
Gelap walau di suluh cahaya

Pepasir pantai pun berubah
Pabila hakikat melanda
Ketenangan yang kau cari
Terpancar di lorong sufi

Kau hias rumah kasih abadi
Serik menghiasi singgahsanamu
Kau berjaya merubah segala
Kasih semalam menjadi esok

Kelunakan tangisan kasihmu
Dalam simpuhan ketaatan
Bagi mengharapkan keredhaan
Dari mu Tuhan pencipta alam

Rabiatul Adawiyah
Serikandi yang tercipta
Sungguh agung pengabdianmu
Kau berjaya menjadi ikhtibar

Asmaramu dihampar suci
Pintalan dari awanan putih
Membuahkan titisan rahmat
Menyuburkan mawar yang layu

Namamu menjadi sanjungan
Ikutan ummah sepanjang zaman
Ayuh bersama kita susuri
Perjalanan kekasih Allah

~bisikan nurani~

Wednesday, June 9, 2010

KeK MuDaH~



Kek Butter

Bahan-bahan:

160gm butter ( 1 ketul pun bleh )
150gm gula halus ( ikut suka rasa )
3 biji telur saiz sederhana
140gm tepung serbaguna (diayak)
30gm tepung jagung (diayak)
1 sudu teh baking powder (diayak)
1 sudu teh esen vanilla
80ml susu cair

Caranya:

1.Panaskan oven pada suhu 170ºc-180ºc dan sediakan loyang yang dilapik dengan paper bake..

2.Campurkan semua bahan dalam mixing bowl..Pukul dengan low speed sehingga semuanya rata..( mula2 masukkan butter dan gula..pukul dulu..tambah telur..esen vanilla..tepung + baking p0wder..)

3.Tambahkan kelajuan pada medium speed dan pukul hingga adunan menjadi creamy dan putih.

4.Tuangkan adunan ke dalam loyang yang telah disediakan.

5.Bakar di dalam oven yang telah dipanaskan selama 40 hingga 45 minit..(agak2 la..dh masak..cucuk dgn garfu..dh x melekat..kira dh masak..)

~ku dah try..dan memang jadi..

~nie amik kat tnet...dah dibuat eksperimen..jadi...bleh wat bnyk2 kali..

~x fhm bleh tnya..

~sekadar nak share...sb ramai kwn2 yg b0ring..

~ada petua nak wat kek sedap..kalau nak taw bleh tanya..(^_^)~

~selamat mencuba..

~bisikan nurani~

KeK BaTiK~



Bahan-Bahannya:-

4 biji telur
1 ketul butter
1 cawan gula
1 kati biskut merie (600 gram) – patah empat
½ cawan milo
½ cawan koko powder
1 mug air

Caranya:-

1. Pukul butter, telur dan gula..

2. Masukkan milo dan serbuk koko, kacau hingga rata..

3. Masukkan air, gaul hingga rata..

4. Masukkan ke dalam kuali/ periuk – masak dengan api perlahan..( ku guna periuk )

5. Setelah mendidih dan agak pekat, masukkan biskut marrie yang dipatah 4. Gaul rata..

6. Masukkan ke dalam loyang yang telah di alas dengan plastic, tekan hingga padat..( wat la cna p0wn..asal padat )

7. Sejukkan dan potong..( buh dlm peti ais snang,pas 2 kuarkan dan makan )

~kek nie senang ja..yang lelaki pun bleh try...

~sb tg0k ramai kwn2 yg b0ring..dari 0n9 ja..apa kata try wat resepi nie...

~selamat mencuba..

~nanti ku tuliskan lagi resepi yg senang2..sesuai dgn 0rang bujang..hehe..yg dh kawin pun bleh try..anak2 msti suka..

~bisikan nurani~

SeK0LaHkU~



Bertahun lama aku meninggalkan
Laman sekolah yang penuh kenangan
Memori indah mengusik di jiwa
Suka dan duka dalam memburu cita

Masih terbayang kenakalan teman
Usik mengusik bersenda gurauan
Kini setelah kita berjauhan
Semuanya itu menjadi kerinduan

Tetap segar dalam ingatan
Kali pertama berkenalan
Senyuman mesra menyimpulkan
Tali persahabatan

Hingga kini masih ku simpan
Kata semangat buat bekalan
Pesanan guru menyalakan
Obor penyuluh kejayaan

Dan di sinilah tempat ku berlari
Jatuh tersungkur bangun kembali
Biar diranjau onak yang berduri
Semuanya tak ku peduli

Terkadang cinta jadi permainan
Namun di situ ku temu iktibar
Makin ku sedar erti kehidupan
Tak semudah yang difikirkan

Hingga kini masih ku simpan
Kata semangat buat bekalan
Pesanan guru menyalakan
Obor penyuluh kejayaan

Dan di sinilah tempat ku berlari
Jatuh tersungkur bangun kembali
Biar diranjau onak yang berduri
Semuanya tak ku peduli

Terkadang cinta jadi permainan
Namun di situ ku temu iktibar
Makin ku sedar erti kehidupan
Tak semudah yang difikirkan

Oh sekolaku, kau amat ku rindu
Tempat bermula ku menimba ilmu
Jasanmu guru mendidik daku
Namamu harum di dalam ingatan
"You're my lovely school, I love you, I miss you"

~tetiba rindu sk0la..zaman sk0la x sama dgn zaman matrik..zaman sk0la sangat sweet..zaman matrik dah kena jadi matang sikit...aku rindu sk0la..

~Tadika Kemas Permatang Ara ( dekat rumah je )...( 5 Tahun )

~Tadika Kemas Permatang Pak Maras ( kat umah t0k..tinggal bersama t0k..banyak belajar sesuatu..) ( 6 tahun )

~Sek.Keb.Pmtg.Pasir ( dari darjah 1 smpai 6..dekat umah ja.. )

~Sek.Men.Keb.Tinggi Bukit Mertajam ( lebih dikenali sbg High Sch00l BM...terbaik lah..rindu )..

~K0lej Matrikulasi Perak.. ( setahun terasa sat ja.. )

~bisikan nurani~

BuAt ShaRiFaH ZaFiRaH~



SAHABAT SEJATI..

Ku biar kalam berbicara
Menghurai maksudnya di jiwa
Agar mudah ku mengerti
Segala yang terjadi
Sudah suratan Ilahi

Ku biarkan pena menulis
Meluahkan hasrat di hati
Moga terubat segala
Keresahan di jiwa
Tak pernah ku ingini

Aku telah pun sedaya
Tak melukai hatimu
Mungkin sudah suratan hidupku
Kasih yang lama terjalin
Berderai bagaikan kaca
Oh teman, maafkanlah diriku

Oh Tuhan
Tunjukkan ku jalan
Untuk menempuhi dugaan ini
Teman, maafkan jika ku melukaimu
Moga ikatan ukhwah yang dibina
Ke akhirnya

Aku tidak kan berdaya
Menahan hibanya rasa
Kau pergi meninggalkan diriku
Redhalah apa terjadi
Usahlah kau kesali
Mungkin ada rahmat yang tersembunyi

~pear..s0ri pear..kalau akhir2 nie wat k0 sedey....xdak kredit nak msg slalu..apa lagi nak call..ku jarang sekali t0pup...s0ri na...k0 jgn sedey2..kalau nak cita apa2...0n ym na....dia balik dah kan...mesti dia beli apa2 untuk k0..hehe..sempat g..hmmm apa g nak cakap...pear...aku masih simpan surat k0..nak nangis rasanya bila dengar lagu nie..mmg bermakna untuk kita...x leh tahan sebaknya...pear...sepanjang kita bersahabat...maafkan andai ada wat hatimu terluka..lagu ini ku tujukan untukmu...ketahuilah..aku amat menyayangimu...juga buat Aziatul Natasha Ahmad...rindu kamu...jarak memisahkan kita namun hati kita x jauh...tetap dekat sampai bila2...

~bila kau senyum ku gembira...
~bla kau sedih ku menangis..

~di mana saja kau berada..
~ku kan tetap bersamamu..
~walaupun jasad ku jauh..
~namun hatiku tetap padamu..

~pear,k0 jgn risau ttg aku..aku bisa lagi berdiri dan tersenyum..aku bisa lagi ketawa..kerna aku ada kamu...dan Allah...aku kena kuat...masih ada tanggungjawab yg aku kena galas sbg anak sulung...

~pear..nie kira cam surat la...surat maya...x leh nak p0s ke rumahmu..aku p0skan ke hatimu...terimalah...sekian dulu dariku...hamba Allah yg abnyak khilaf...maafkan kerna ku tak sempurna...=) i love u sahabat..

~n0ktah...jam 3.23 pagi..

~bisikan nurani~

Wednesday, June 2, 2010

WaRkAh RaHsiA~



Assalammualaikum wrt wbt.

Buatmu,

Bakal suamiku.

Entah angin apa yang membuai hari ini, membuatkanku begitu berani untuk mencoretkan sesuatu untuk dirimu yang tidak pernah kukenali. Aku sebenarnya tidak pernah berniat untuk memperkenalkan diriku kepada sesiapa. Apatah lagi meluahkan sesuatu yang khusus buatmu sebelum tiba masanya. Kehadiran seorang lelaki yang menuntut sesuatu yang aku jaga rapi selama ini semata-mata buatmu. Itulah hatiku dan cintaku, membuatkan aku tersedar dari lenaku yang panjang.

Aku telah dididik ibu semenjak kecil agar menjaga maruah dan mahkota diriku kerana Allah telah menetapkannya untuk suamiku, iaitulah dirimu suatu hari nanti. Kata ibu, tanggungjawab ibubapa terhadap anak perempuan ialah menjaga dan mendidiknya sehingga seorang lelaki mengambil alih tanggungjawab itu dari mereka. Jadi, kau telah wujud dalam diriku sejak dulu lagi. Sepanjang umurku ini.

Aku menutup pintu hatiku daripada mana-mana lelaki kerana aku tidak mahu membelakangimu. Aku menghalang diriku dari mengenali mana-mana lelaki kerana aku tidak mahu mengenali lelaki lain selainmu, apatah lagi memahami mereka. Kerana itulah aku sedaya kudrat yang lemah ini membatasi pergaulanku dengan bukan mahramku. Aku sering sahaja berasa tidak selamat diperhatikan lelaki. Bukanlah aku menyangka buruk terhadap mereka, tetapi lebih baik aku berjaga-jaga kerana contoh banyak di depan mata. Apabila terpaksa berurusan dengan mereka, akan aku buat ‘expressionles face’ dan ‘cool’. Akan aku palingkan wajahku daripada lelaki yang asyik merenungku ataupun cuba menegurku. Aku seboleh-bolehnya melarikan pandanganku daripada ajnabi kerana pesan Sayyidatina ‘Aisyah R.A ;

“sebaik-baik wanita ialah yang tidak memandang dan dipandang”

Aku tidak ingin dipandang cantik oleh lelaki. Biarlah aku hanya cantik di matamu. Apa guna aku menjadi idaman ramai lelaki sedangkan aku hanya boleh menjadi milikmu seorang. Aku tidak merasa bangga menjadi rebutan lelaki bahkan aku merasa terhina diperlakukan sebegitu seolah-olah aku ini barang yang boleh dimiliki sesuka hati. Aku juga tidak mahu menjadi punca kejatuhan seseorang lelaki yang dikecewakan lantaran terlalu mengharapkan sesuatu yang tidak dapat kuberikan.

Bagaimana akan aku jawab di hadapan Allah kelak andai disoal?

Adakah itu sumbanganku kepada manusia selama hidup di muka bumi?

Kalau aku tidak ingin kau memandang perempuan lain, aku dululah yang perlu menundukkan pandanganku. Aku harus memperbaiki kelemahan dan menghias peribadiku kerana itulah yang dituntut Allah. Kalau aku inginkan lelaki yang baik menjadi suamiku, aku juga perlu menjadi perempuan yang baik.

Bukankah Allah telah menjanjikan perempuan yang baik itu untuk lelaki yang baik?

Tidak dapat aku nafikan, sebagai remaja aku memiliki perasaan untuk menyayangi dan disayangi. Namun, setiap kali perasaan itu datang, setiap kali itulah aku mengingatkan diriku bahawa aku perlu menjaga perasaan itu kerana ia semata-mata untukmu. Allah telah memuliakan seorang lelaki yang bakal menjadi suamiku untuk menerima hati dan perasaanku yang suci. Bukan hati yang menjadi lebihan lelaki lain. Lelaki itu berhak mendapat kasih yang tulen, bukan yang telah dibahagi-bahagikan.

Diriku yang sememangnya lemah ini diuji Allah apabila seorang lelaki secara tidak sengaja mahu berkenalan denganku. Aku secara keras menolak, pelbagai dalil aku dikemukakan, tetapi dia tidak mahu mengalah. Lelaki itu tidak hanya berhenti di situ. Dia sentiasa menghubungi dan menggangguku. Aku berasa amat tidak tenteram, seolah-olah seluruh hidupku yang ceria selama ini telah dirampas dariku. Aku tertanya-tanya adakah aku berada di tebing kebinasaan. Aku beristighfar memohon keampunan-Nya. Aku juga berdoa agar Dia melindungi diriku daripada sebarang kejahatan. Kehadirannya membuatkan aku banyak memikirkanmu. Kau kurasa seolah-olah wujud bersamaku. Di mana sahaja aku berada, akal sedarku membuat perhitungan denganmu. Aku tahu lelaki yang melamarku itu bukan dirimu. Malah aku yakin pada gerak hati, ‘woman intuition’ku yang mengatakan lelaki itu bukan kau.

Aku bukanlah seorang gadis yang cerewet dalam memilih pasangan hidup. Siapalah diriku ini untuk memilih berlian sedangkan aku hanya sebutir pasir yang wujud di mana-mana. Tetapi aku juga punyai keinginan seperti gadis lain, dilamar lelaki yang bakal dinobat sebagai ahli syurga, memimpinku ke arah tuju yang satu. Tidak perlu kau memiliki wajah seindah Nabi Yusuf A.S yang mampu mendebarkan jutaan gadis untuk membuatku terpikat. Andainya kaulah jodohku yang tertulis di Luh Mahfuz, Allah pasti mencampakkan rasa kasih di dalam hatiku, jua hatimu kali pertama kita berpandangan. Itu janji Allah. Akan tetapi, selagi kita tidak diikat dengan ikatan yang sah, selagi itu jangan kau zahirkan perasaanmu itu kepadaku kerana kau masih tidak mempunyai hak untuk berbuat begitu. Juga jangan kau lampaui batasan yang telah ditetapkan syara’. Aku takut perlakuanmu itu akan memberi impak yang tidak baik dalam kehidupan kita kelak. Permintaanku tidak banyak, cukuplah dirimu yang diinfak seluruhnya pada mencari redha Ilahi.

Aku akan berasa amat bertuah andai dapat menjadi tiang seri ataupun sandaran perjuanganmu. Bahkan aku amat bersyukur pada Ilahi kiranya akulah yang ditakdirkan meniup semangat juangmu, menghulurkan tanganku untuk berpaut sewaktu rebah atau tersungkur di medan yang dijanjikan Allah dengan kemenangan atau syahid itu. Akan aku kesat darah dari lukamu dengan tanganku sendiri. Itulah impianku. Aku pasti berendam airmata darah andainya engkau menyerahkan seluruh cintamu padaku. Bukan itu yang aku impikan. Cukuplah kau mencintai Allah dengan sepenuh hatimu. Kerana dengan mencintai Allah kau akan mencintaiku kerana-Nya. Cinta itu lebih abadi dari cinta insan biasa. Moga cinta itu juga yang akan mempertemukan kita kembali di syurga.

Aku juga tidak ingin dilimpahi kemewahan dunia. Cukuplah dengan kesenangan yang telah diberikan ibubapaku dulu. Apa guna kau menimbun harta untuk kemudahanku sekiranya harta itu membuatkan kau lupa pada tanggungjawabmu terhadap agamamu. Aku tidak akan sekali-kali bahagia melihatmu begitu. Biarlah kita hidup di bawah jaminan Allah sepenuhnya. Itu lebih bermakna bagiku.

Dariku,

Bakal isterimu

~bisikan nurani~

~SuRaT AdAm UnTuK HaWa~



Wahai sahabat Muslimat Sekalian,

Renung-renungkanlah intipati daripada surat Adam kepada Hawa ini, Ketahuilah olehmu wahai Bunga-bunga Islam,kita adalah sayap kiri pada mereka(kaum muslimin). Sedih rasanya jika teguran baik yang mereka berikan kita tak ambil kisah. Bukankah ia juga untuk kebaikan bersama.Fikirkanlah wahai sahabat-sahabatku……


SURAT ADAM UNTUK HAWA

Dengan nama Allah swt Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang………..
Didoakan semoga kalian berada dibawah lembayung rahmat dan keredhaan Allah swt….

Hawa....

Maafkan aku jika coretan ini bisa mengguris hatimu. Meskipun kutahu,jiwamu selembut sutera dan bisa hancur lantaran kata-kata yang bakal ku ungkap ini, mengertilah duhai Hawa, kerana kaulah pengubat kesunyian waktu aku di syurga dulu dan engkau juga asalnya dari tulang rusuk kiriku yang bengkok,lantas kerana bimbang hidupmu terpesong dari landasan yang sebenarnya,kugagahi jua diri ini....

Hawa....
Maha Suci Allah yang telah mentakdirkan kaummu melebihi bilanganku di akhir zaman ini. Itulah kebesaran dan penelitian Allah swt dalm urusan-Nya. Bayangkanlah Hawa...sekiranya kaumku melebihi kaummu, yang pasti dunia ini kan berkecai kerana huru-hara dan diselimuti warna-warna suram lantaran kekejaman dan penindasan....

Hawa....
Suka untukku mengajak dirimu agar berfikir sejenak tentang hakikat kekalutan yang melanda disaat ini. Tapi permintaanku,duhai Hawa...cubalah ! Renungkan jua yang sebenarnya dirimu kini sudah berubah...Tidakkah kau mengerti bahwa dirimu kini, kian berubah..

Tidakkah kau mengerti bahwa dirimu adalah umpama sekuntum bunga yang indah di pandangan mata namun bukan perhiasan semata-mata. Duri-duri yang melingkarimu itulah hijab yang digariskan oleh Allah swt sebagai pelindung yang diertikan sebagai aurat seorang yang bergelar wanita. Mengapa Hawa? Mengapa harus kau biarkan ia terdedah kepada kami,kaum ajnabimu?

Betapa hancurnya hatiku menyaksikan dirimu umpama bahan yang dapat diperkotak-katikkan. Dimana-mana saja,bisaku lihat dirimu menghayunkan langkah ,bukan sebaik dulu lagi. Langkahmu kian pantas. Apa sebenarnya yang engkau kejari?. Aku sendiri tak pasti! Terkadang, ku tak dapat membezakan antara dirimu dan teman-teman yang lain, bersama hayunan langkah itu, suaramu kian meninggi,diiringi gelak tawa yang cukup memedihkan mata dan hatiku ini...

Sedarkah kau Hawa.....?
Haruskah aku terima hakikat yang kau kini sudah berubah?
Semakin jauh dari landasan Tuhan yang pernah kutelunjuki buatmu dahulu!

Hawa....
Mengapa mesti dirimu kini jadi tontonan ramai? Perlukah kau hiasi dirimu untuk menarik perhatian sehinggakan yang seharusnya menutupi auratmu, kau miliki dari ciri-ciri yang ditegah dalam Islam? Sukar bagiku untuk melihat kembali keadaan yang mana sesederhana yang mungkin! Cukup untukku merasakan kehadiranmu disaat ini tidak lebih dari mempamerkan perhiasan diri yang kau punyai.

Fahamilah Hawa,usahlah menurut kerakusan nafsu menjelajahi sebutir peluru yang bisa hinggap di mana saja meninggalkan fitnah buat kaumku ini....

Hawa....
Betapa sakit dan pedihnya disaat kulihat auratmu menjala, di sekeliling pandangan. Aku tidak mahu Hawa..Suatu hari nanti, di negeri yang abadi itu, memperlihatkan seksaan terhadapmu yang ku kira paling dahsyat, apa tidaknya.Seurat rambutmu yang keluar, ular menanti dimana-mana, sejengkal tanganmu kelihatan ...aduh!! Banyaknya seksaan menantimu!...

Mengapa begitu Hawa? Tidakkah kau ingat apa yang perlu kau jaga adalah maruahmu! Maruah seorang wanita yang tersandar di bahumu kelemahan dan kekurangan!!

Jadi bagaimana seandainya kelakuan dan auratmu terpamer di mana-mana saja?

Hawa...
Tidakkah kau malu dengan pembohongan yang kau sembunyikan dalam dirimu sendiri?
Di sini auratmu kau selindungi disebalik pemakaianmu, atas dasar peraturan dan persekitaran kalian. Tetapi jauh nun diluar sana ,tersentak diriku tatkala dirimu telah jauh berbeza! Tudung ke mana,jilbab ke mana? Apatah lagi tingkah lakumu..! Dimana kau letakkan martabat seorang yang bergelar muslimah? Aku diselubungi rasa malu atas penghinaan ini!

Hawa....
Tutupilah auratmu, jagalah dirimu ,bertuturlah dengan suara yang lembut mampu kau kawal lantaran jika terlanjur, semuanya bisa membawa dosa padamu.

Jangan kau memperlihatkan apa yang tersembunyi pada dirimu..tapi ingatlah ,cukuplah sekadar tapak tangan dan wajahmu yang dizahirkan ,namun bukan kakimu,rambutmu,dan jua tubuhmu.....


Firman Allah swt:

“Dan katakanlah kepada wanita-wanita beriman,hendaklah mereka menahan dari pandangan mata mereka dan memelihara kemaluan mereka dan jangan menampakkan perhiasan mereka kecuali yang zahir daripadanya...”

Hawa....
Mungkin ku harus menghentikan bicara pertama ini di sini dulu...

Andai diizinkan Allah swt, kita bersua lagi dilain lembaran dan yang pasti aku tetap terus membimbingmu. Harapanku agar muncullah walaupun hanya secebis kesedaran dihatimu dan akan mendoakan moga Allah swt membuka hati kalian untuk mencetuskan perubahan....Akhir kata ,ketahuilah.............

“DUNIA INI MERUPAKAN PERHIASAN DAN SEBAIK-BAIK PERHIASAN ADALAH WANITA SOLEHAH”

~bisikan nurani~

YaNg MaNa SaTu?~



Petang tadi terlihat kepadaku sekuntum bunga. Kelopaknya indah warna warni kucuba mendekatinya tapi niatku terbantut tatkala melihat duri-duri tajam di batangnya pasti duri-duri itu akan melukai jemariku.

Aku cuba mencium baunya tetapi amat payah lantaran sukar memegangnya aku mengeluh sendiri mencari bunga cantik yang bisa kusentuh lalu kuterlihat kepada sekuntum bunga tidak jauh dariku.

Aku menghampiri bunga itu nampak cantik dari jauh kulihat batangnya, tiada berduri lalu kusentuh dan kucuba menciumnya tapi tak lama kemudian aku lepaskannya. Baunya cukup membuatkan aku loya lalu aku terdengar suara manusia lain dibelakangku; sepasang adam dan hawa sedang bermanjaan lagak mereka sungguh menjengkelkan. Aku mengumpat di dalam hati rasa marah bila hukum Tuhan tak diendahkan.

Tak lama kemudian si adam memarahi si hawa. Aku hanya melihat dari jauh seperti menonton drama di televisyen lalu si adam meninggalkan si hawa seorang diri membiarkan gadis manis itu menangis hiba sementara itu pula aku terpandang seorang hawa berpakaian serba sopan sederhana gayanya dia berjalan tidak jauh dariku.

Pakaiannya labuh tidak meransang nafsu. Alangkah senang hatiku melihatnya dia menundukkan pandangan. Adam di sisi langsung tidak menegur bukan kerana benci tetapi tanda hormat.

Aku tersenyum sendiri tiba-tiba aku teringatkan dua kuntum bunga yang baru tadi kulihat.

Aku mula bermonolog.. bunga yang berduri itu pasti susah didekati sang kumbang. Bunga yang busuk itu pasti sudah dihisap madunya oleh sang kumbang lalu kumbang itu meninggalkannya setelah puas madunya dihisap.

Aku melihat kembali ke arah dua hawa tadi lalu ku bingkas bangun.

Siapakah aku?

Aku tergolong dalam kelompok bunga yang mana?

Tiba-tiba aku menangis merenung sifat sendiri...

Ya Allah! jadikan aku bunga idaman para mujahid...Bunga idaman agama! Aku mahu kelopakku indah tanpa sedikitpun kotoran..Jadikan aku wanita solehah, wanita mukminah!

Moga diriku seperti Khadijah, Masyitah, Aisyah, Muthiah dan Ainul Mardiah! Aku ingin menjadi bunga idaman Islam.

~dari iluvislam.com..

~bisikan nurani~

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...